Selamat datang di website Pusat Pangan dan Agribisnis

Pemerintah Buka Kemungkinan Impor Sapi Selain dari Australia

 171140220150615RAM-PSE-51780x390

JAKARTA, KOMPAS.com — Wakil Presiden Jusuf Kalla menilai perlunya penambahan suplai daging sapi untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri. Menurut Kalla, Indonesia perlu membuka keran impor daging sapi selain dari Australia. "Beberapa suplai ditambah dan asal negerinya juga harus diperluas, bukan hanya Australia. (Keran bagi) negara yang menghasilkan sapi harus dibuka supaya ada tingkat persaingan yang masuk," kata Kalla di Jakarta, Senin (10/8/2015).

Sore ini, pemerintah menggelar rapat kabinet terbatas yang membahas kelangkaan daging sapi. Menurut Kalla, penambahan suplai daging merupakan solusi jangka pendek untuk mengatasi persoalan ini.

Di samping itu, Wapres mengingatkan perlunya meningkatkan kualitas daging sapi dalam negeri dengan menambah pembibitan sapi. "Di samping meningkatkan kualitas dalam negeri dengan membentuk pembibitan-pembibitan yang lebih banyak lagi, jangka pendeknya, suplainya otomatis ditambah," sambung dia.

Di tengah kondisi harga daging sapi yang masih tinggi, tiba-tiba saja ketersediaan salah satu bahan pangan sumber protein itu lenyap akibat aksi mogok para pedagang sejak Minggu (9/8/2015) sampai Rabu (12/8/2015). Aksi mogok tersebut merupakan bentuk protes pedagang atas kebijakan pemerintah yang membatasi impor sapi bakalan hanya 50.000 ekor. Kebijakan ini membuat pasokan sapi menjadi tersendat. (Baca: Pedagang Mogok Jualan, Stok Daging Sapi di Pasar Menghilang)

Sebelumnya, Ketua Asosiasi Pedagang Daging Indonesia (APDI) Asnawi mengatakan, aksi mogok berdagang ini terjadi di seluruh Jabodetabek, serta sebagian Jawa Barat dan Banten. "Kami mogok jualan daging karena harga terus naik, bahkan sampai tiga kali dalam seminggu terakhir, dan hal ini telah merugikan kami," ujar Asnawi, seperti dikutip Kontan, Minggu.

Dia mengatakan, kenaikan harga daging di tempat pemotongan hewan atau jagal sebesar Rp 2.000-Rp 4.000 per kilogram (kg). Tak pelak, kondisi ini menimbulkan kerugian Rp 1,5 juta-Rp 2 juta per hari bagi pedagang lantaran modal habis untuk membeli sapi yang harganya naik.

Untuk itu, APDI meminta pemerintah untuk segera mengambil sikap dan menghitung ulang kebutuhan serta ketersediaan pasokan sapi nasional. Jika pasokan daging kurang, keran impor bisa kembali dibuka.

Menurut APDI, pemberian izin impor sebesar 50.000 ekor dari permintaan asosiasi impor sebesar 250.000 ekor untuk kuartal ketiga tahun ini menjadi penyebab pasokan sapi berkurang. Efeknya, pedagang daging di pasar sepi pembeli akibat harga jual yang tinggi.

sumber

FAC-logo-Small

Pusat Pangan dan Agribisnis (Food and Agribusiness Centre) adalah sebuah yayasan yang memberi perspektif, persepsi, dan semangat baru dalam konteks pembangunan agribisnis.

FAC berkontribusi dan berkomitmen sebagai motor penggerak pembangunan ekonomi nasional sekaligus pembangunan pertanian.

Kutipan

  • Eka Tjipta Widjaja

    Kalau punya kemauan keras tapi gampang putus asa, itu tidak betul, harus tekun dan langgeng. Kemauan keras tapi tidak disiplin, itu juga salah. Dan yang tak kalah penting kemampuan membawahkan.
  • 1
  • 2
  • 3

Info Kontak

  Kantor Pusat
Plaza 3 Pondok Indah Blok A-2
Jl. TB Simatupang Jakarta 12310
  +62 21 75904484
+62 21 75904481
  This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.

Media Sosial :
  facebook.com/fac.idn
Twitter @FACIndonesia
Google+ FAC Indonesia

 Template by : Jasa Kami